Laman

Minggu, 10 Juni 2012

Hari yang absurd

27 Maret 2012

Sebelumnya, aku mau jujur.. Aku nggak tau makna sebenarnya dari absurd . Aku pakek kata2 itu cuma buat yah, biar keliatan bagus aja.. Kenapa?? Karena. seingatku diriku belum pernah menggunakan kata2 itu sama sekali.. Iya, sama sekali.. Sama SEKALI!!


Sabtu 10 Maret 2012


Kejadian2 absurdnya sebenernya ada di waktu pas mau pulang sekolah.. Lebih tepatnya, jam pelajaran 5&6 yaiku Bahasa Indonesia oleh Bapak Djanuardjo Anang.S.


Pas Pak Anang udah masuk kelas, masih ada sekitar 10 anak di luar pada liatin anak2 kelas 7 yang latihan buat pekan raya Jogja.. Entah kenapa, satu keluar keluar semua.. Satu masuk, masuk semua . Iya, beneran deh. Sumpeh! Ane zuzur.. Sekitar 5-10 meniitan kami (termasuk  saya) masih ada di luar . 


Setelah beberapa menit..




Ting!


Saya baru menyadari sesuatu! Iya, Pak Anang udah ada di kelas! Sebenernya udah tau dari tadi, cuma belumngeh aja.. Akhirnya sebelum masuk, gw berteriak "Woy! Pak Anang udah masuk tuh loh" . akhirnya aku masuk, dan setelah itu beberapa anak masuk ke kelas.. Dan di kelas Pak Anang sudah bersiap untuk memulai pelajaran :)


Pas di tengah2 lagi nerangin bahan ujian praktik Bahasa Indonesia, Pak Raji tiba2 dengan sungguh sangat sangat mengagetkan bersuara! Iya, Pak Raji dari TU ngumunin pengumuman.. Dan tau apa? Ketika Papi Raji ngumumin itu, wajah Pak Anang tuh bikin kita jadi sedih rasanya tuh kasiaaaannnn bangeettt... Seketika Suha pun brambangi (air matanya udah di ujung kelopak). 


Kemudian...


Pas Pak Raji ngumumin kalau kerja bakti, wajahnya Pak Anang tuh makin bikin pengen nagis tuh lho,, Akhirnya ada suara2 yang sedikit melegakan..


"LANJUTIN AJA PAK!!!",   "Lanjtin Pak!!!"


Akhirnya, Pak Anang memulai pelajaran lagi. Tapi tau apa? Suaranya Paka Anang nggak segedhe kayak sebelumnya.. Suaranya lebih kecil, kenapa? kenapa? kenapa? Entahlah, hanya Pak Anang dan Allah SWT yang tahu..


Kemudian, pelajaran di hentikan..


Kerja bakti dimulai, senengnya kalau ada TPM pas hari Senin tuh kerja baktinya Sabtu.. Terus yang piket bukan cuma yang piket, tapi ada yang mbantuin jadi lebih ringan gitu..(Seharusnya!) Kenyataannya, sama aja! Yang piket juga cuma 2 orang, kadang malah cuma Aku . Ini maunya apa??


Dan, habis bebas nggak ada pelajaran Aku sama Titing pergi ke toko besi.. Buat apa? Pastinya buat beli besi lah, iya besi yang buat nyangklongin korden.. Alias, nggak tau aliasnya pokoknya itulah . Kordennya yuh nggak bener tauk!! Relnya juga rusak! Akhirnya mintak di BK, udah bekas sih..


Terus, alhamdulillah yah (Syahrini style) Anak2 cowoknya mau kerja gitu, solanya kalau pengalaman 8A dulu, anak cowoknya nggak mau kerja -..-  Mungkin sekitar 2 jam an gitu deh baru selesai . Mau tau apa lagi nggak? Itu ada sesuatu yang bagus yang di bawa sama salah satu pekerja(?) mau tau bagusnya apa? mau tau? jamaaahh...


Jadi, itu tuk kayak, kayak apa ya? Bentuknya kalau di bukak tuh jadi tang, terus di samping2nya kalau di taring ada obengnya, terus ada lagi nggak  tau apa.. Sebenernya sih, ada satu yang aku heranin.. Sebenernya buat apa coba anak SMP bawa kayak begituan kalau bukan buat menekuni bidang tukang-pertukangan?? Kalau misal tuh dia bawa pisau, iya mungkin buat k\jaga2 kalau ada yang njahatin dia . Nah, kalau tang, obeng dan perlatan tukang yang lainnya?? Entahlah, hanya Dia dan Allah SWT yang tau..


Sementara teman2 kerja, aku lebih baik mendokumentasikannya.. Yah, itung2 baut kenang-kenangan.. Bntar lagi kan udah mau lulus ;(


Sesaat kemudian..


Tupperwareku ada di atas taneman2 . Em, ini jadi gini lho, di atas lapangan badminton sekolahku dikasih semacam besi dan tanaman markisa yang merambat.. Dan besinya itu bentuknya melengkung, jadi ada di depan kelasku.. Kalau mau ngambil markisa tinggal naik tembok, terus naik ke itunya..


Nah, kembali ke tupperwareku . Entah sapa, mengapa, bagaimana, dan kapan tupperwareku bisa ke situ . Aku tau pasti ada yang njailin . Dan yang pasti bukan cewek, bayangkan aak cewek naik tembok buat naruh tupperwareku ke itu sungguh sangat tidak.... (isi sendiri)


Dan alhamdulillah yah (Syahrini style) mantan temen 7F dan sekarang menjadi tetangga kelas + pacarnya temenku mau ngambilin.. Jadi, setidaknya tidak akan ada anak perempuan yg naik tembok buat ngambil tupperware di itu. Dan tau apa?? Tupperwareku di tarus di situ enggak cuma SEKALI!!! Tapi, DUA KALII!!! DUA KALI!!!! Entah siapa pelakunya, saya tidak tahu menau.. Yang aku tau, orang yang ngambilin sama . Tidak lebih dan tidak kurang .


Sampai sekarang, aku masih nggak tau siapa pelakunya . SAMPAI SEKARANG!!!


Oy, tunggu bentar masih ada sedikit cerita lagi..


Kan rel kordennya diganti tuh . Nah, sama salah saru temenku itu rel malah dibengkokin buat ambil markisa --" terus, di bawah jadi kotor padahal masih ada latihan buat pekan raya Jogja . Akhirnya, salah satu temenku (bukan yg mbengkokin) di panggil sama Pak Raji dan sepertinya di marahin.. wukwukwuk


Okey, sekian cerita saya..


-Tamat-

Tidak ada komentar:

Posting Komentar